Sunday, July 17, 2011

kriteria pacar/suami yang saya mau

Hallo!!
Buat kamu para cowok cowok yang sudah mengagumi saya sejak jaman Firaun belum disunat, postingan kali ini merupakan postingan bagus untuk kalian. Karena di postingan kali ini, kalian bisa berintrospeksi diri apakah kalian cukup baik untuk menjadi pacar/suami saya atau gak hahahahaha #najis #soklaris #sokcantik

Saya dapet tugas ini dari Kepen. Dan buat kalian yang sudah terlanjur baca postingan ini, MAKA KALIAN JUGA HARUS BUAT POSTINGAN KAYAK GINI.

ayo kita liat bagaimana kriteria pacar/suami yang saya mau!!

1. Do you need him/her to be good looking?
Ya maunya sih kayak gitu hahaha tapi kalo dia gak cakep juga gak apa apalah, secara saya juga gak cantik amat. Tapi ya jangan jelek jelek juga. Yang sedang sedang sajalah yak. Minimal kayak gini nihh..


Guppy Face, Trouty Mouth
Is that how people's lips look where you come from in the South ?
Grouper Mouth, Froggy Lips
I love suckin' on those salamander lips
Wanna put a fish hook in those lips so cherry red
If you tried hard enough you could suck a baby's head
Wooh!


2. Smart?
ya saya mau punya cowok yang pintar, tapi saya ragu ada gak ya cowok pinter yang mau sama saya hahahaha tapi cowok yang berpengetahuan luas tuh emang mempesona banget loh ya, contohnya tuh si Andaka dan Nuel hahaha.

3. Preffered age?
Lebih tua pastinya ya. Lebih tua 5 sampai 7 tahun, soalnya menurut saya cowok 15 sampai 19 tahun tuh cuma mau main main, ngertinya cuma video bokep, trek trekan, dan grepe grepe ceweknya. Karena itu saya lebih suka cowok yang umurnya 20 keatas, mereka dewasa dan pastinya bisa "mengasuh" saya.

4. Preffered height?
Lebih tinggi dari saya dooong. Kalo bisa kepala saya tuh pas banget sama pundaknya. Jadi kalo mau 'lendean' tuh enaaaaak.


nah kira kira nanti kita berdua kayak gini niiih.


5. How about sense of humor?
Bagi saya cowok kocak juga mempesona. Asalkan candaannya bukan candaan jorok aja.

6. How about piercings?
GAAAK! Kesannya kayak brandalan, dan pastinya orang tua saya gak akan mau terima dia sekalipun dia pewaris tunggal perusahaan berlian.

7. Accepts you for who you are?
Iyalah! Kalo dia udah cakep, tajir dan berwawasan luas, tapi dia maunya badan dan muka saya kayak boneka Barbie... lah bagaimana dong? sama aja boong kan?

8. Pink hair?
Ya allah tolong, saya cuma mau pacar yang normal.

9. Mushy or no?
Mushy tuh apa sih? Saya masih gak ngerti.

10. Thin or fat?
Fat. Enak kayak bantal. Tapi yaaa jangan gendut banget. Kan saya bilangnya "enak kayak bantal" bukan kayak king size bed.


tuuuh tuuuh liaaat tuuuuh!!! saya maunya yang kayak gitu. kira kira cari dimana yak?


11. Black, brown or white?
Kulit sawo mateng ajalah yang sederhana.

12. Long hair or short hair?
Short hair laah! Lebih rapih gitu loh. Saya gak mau punya cowok yang rambutnya brekelle -_-


cowok kayak gini dilarang ngapelin saya pas malem minggu!!!!


13. Plastic or metal?
Tolong ya, saya cuma mau cowok normal.

14. Smells good?
Iya pastinyahhhh! Kalo bisa sih cowok saya wanginya tuh wangi J-Lo. Walaupun itu parfum udah jadul, tapi wanginya bisa bikin saya melayang hahahaha.

15. Smooker?
Duh, kalo bisa sih jangan. Saya gak mau pas di H-1 menuju pernikahan kita, dianya malah meninggal gara gara kanker paru paru. Amit amit!

16. Drinker?
Gak gak gak kuaaaat!

17. Girl/boy-next-door type?
Maksudnya next door type tuh apa ya? Anak tetangga gitu? Kalo emang itu artinya, saya gak mau punya cowok yana anaknya tetangga, soalnya pasti nanti kalo lebaran gak bisa mudik. Saya maunya dia tuh keluarganya dari jauh gitu, dari pulau seberang atau negara seberang kalau perlu! Biar pas lebaran kan enak sembari mudik sembari berwisata hahahahahaha

18. Muscular?
Hmm... boleeeeeh. Supaya nanti kalo jam 4 pagi kita berdua jalan di jalanan sepi, kejadian Widi Vierra gak akan menimpa kita, karena pastinya orang orang pada takut sama cowok disebelah saya badannya kekar gitu hahahaha.


ohhh Channing Tatuuuum ayooo kita kawiiiin!!!!!


19. Plays piano?
Awwwww yang ini juga boleh deh. Supaya nanti kalo dia ngadain pertunjukan gitu, saya akan teriak dari kursi penonton "he's my maaaaan! trust me, he's my man!!!"

20. Plays bass and/or accoustic guitar?
Saya maunya yang accoustic guitar, supaya nanti kalau saya lagi ngambek gitu dia bisa nyanyiin lagu buatan dia sendiri sambil akustikan gitu. Ah pasti saya langsung klepek klepek.


huhuhu suamiku aku sayang padamuuuu. mwah mwaaaahhhh

21. Plays violin?
Jawabannya masih sama kayak no. 19.

22. Sings very good?
Iya doong, kan untuk melengkapi yang no. 20.

23. Vain?
Gak tauk. Gak ngerti.

24. With glasses?
Boleeeh aja. Kesannya dia tuh pinter, dewasa dan berwawasan luas hahahaha.

25. With braces?
Gak perlu.

26. Shy type?
Mmm boleh juga. Cowok pemalu kan pasti susah banget bilang cinta, sekalinya dia bilang cinta ke saya, itu berarti dia emang beneran cinta sama saya dan dia akan selalu setia kayak anjing yang selalu setia sama majikannya muahahahahaha eh gak ding, yang kalimat anjing itu cuma bercanda doang.

27. Rebel or good boy?
Good boy doong ah. Kan harus liat dari bibit bebet bobotnya hahahaha.

28. Active or passive?
Aktif. Dia boleh aktif dalam organisasi kampus, dalam dunia blogger, dalam tim futsalnya, tanpa melupakan saya tentunya hahaha.

29. Cool or expressive?
Expressive dong. Tapi sekali kali saya mau deh punya pacar yang dingin gitu hahaha

30. Singer or dancer?
Hmm boleh juga.

31. Stunner?
Gak tau. Gak ngerti.

32. Hip hop?
Terserah.

33. Earings?
Duh... Cowok tuh gak boleh punya anting ataupun tindikan. Nanti cari kerjanya susaaah.

34. Mr/Ms. Count-my-ex-boyfriends/girlfriends-until-you-drop?
Duh "until you drop"? Gak deeh kayaknya. Dia mau tau tentang mantan mantan saya sih boleh, tapi ya gak berlebihan gitu juga.

35. Dimples?
Hmm kalo dia memang memenuhi kriteria no. 1, 2, 3, 7, dan 14, maka saya akan menerima dia apa adanya.

36. Bookworm?
BOLEEEH! Supaya nanti kita sama sama ke toko buku bareng, hunting buku bareng. Aww that's so sweet.

37. Mr/Ms. Love letter?
Boleh juga tuh hahaha kayak si Keven romantis banget hahaha.

38. Playful?
Gak perlu.

39. Flirt?
Gak usah.

40. Poem writer?
Boleeeeh. Kayak Andaka hahaha puisinya bagus bagus.

41. Serious?
Boleh juga.

42. Virgin?
HARUS!

43. Painter?
Hmm boleh tuh.

44. Religious?
Nnnggg asalkan dia taat beribadah dan mengerti tentang islam, itu cukup. Saya gak mau dia kayak Pak Ustad, bisa bisa nanti pas saya lagi asik bergunjing sama tetangga tetangga sebelah eeh tiba tiba dia dateng bilang "mama pulang yuuk. mau ikut? ikut?"

45. Someone who likes teasing people?
Jaangan!

46. Computer games geek/internet freak?
Gak usaaah! Nanti bisa bisa dia kerjaannya nongkrong terus di depan komputer sampe lupa beribadah.

47. Speaks 20 language?
Gak perlu! Ntar bisa bisa dia selingkuh sama bule bule di facebook.

48. Loyal or faithful?
dua dunya perlu.

49. Good kisser?
Hahahahahahaha.

50. Loves children?
Iyalah! Supaya nanti dia bisa ganti popok, nyuapin, nyebokin, mandiin anak kita hahaha.


informasi lebih lanjut silahkan tanya pada saya :)

Wednesday, July 13, 2011

Gak tega...

Ini sudah memasuki minggu kedua saya magang di salah satu apotek di dalam rumah sakit umum besar di Cirebon. Saya sangat menikmatinya, malah menurut saya kegiatan magang selama sebulan itu masih kurang. Ternyata benar kata kakak kakak kelas saya, magang tuh lebih enak daripada sekolah hahahahaha.

Saya telah banyak belajar dari kegiatan ini, diantaranya adalah belajar bersyukur. Bersyukur karena saya masih diberikan kesehatan sampai pada saat ini, juga bersyukur karena saya hidup dalam keluarga berkecukupan.
Jadi begini ceritanya, saya sering sekali melayani pasien yang hendak menebus resep dokter, sebelum resep dikerjakan oleh saya resep itu dihitung dulu harganya, setelah pasien setuju dengan harganya maka saya bersama asisten apoteker lain akan mengerjakan resep tersebut. Tapi kan gak semua obat dijual dengan murah, dan gak semua orang yang menebus resep dokter adalah orang orang yang hidupnya berkecukupan.
Dan beberapa hari ini saya sudah berkali kali melayani pasien yang menurut saya tidak hidup berkecukupan tetapi ia harus membayar obat obat yang mahal.
Seperti kejadian hari senin lalu,

Bapak: "mbak, ini mau nebus resep dokter".
Saya: "ya tunggu sebentar bapak, saya hitung dulu harganya berapa".
(beberapa menit kemudian)
Saya: "semuanya Rp. 480.000 bapak".
Bapak: "mmm... *mikir* kalo seperempatnya aja boleh gak?".
Saya: "boleh, jadi semuanya sekitar Rp.140.000-an".
Bapak: "*masih ragu* yasudahlah gak apa apa".

Duh, miris. Saya gak tega banget liat wajah bapaknya sewaktu ia tau resep yang hendak ia tebus itu mahal sekali. Saya tipe orang yang gak tegaan, tapi saya bisa apa untuk membantu bapak itu selain berdoa untuk kesembuhannya?

Ada lagi kejadian yang sama. Bedanya kali ini adalah kakek kakek dan nenek nenek yang tidak terlalu renta. Mereka hendak menebus resep dokter, kali ini si nenek yang sedang sakit. Obat obatnya juga mahal, hampir Rp. 200.000. Kemudian si kakek menatap pada nenek dengan tatapan yang seperti "ada gak ya uangnya? lalu bagaimana kita makan besok?".
Lagi, saya tidak bisa melakukan apa apa selain tersenyum sambil mengucapkan "cepat sembuh ya, nek" ketika menyerahkan obat kepadanya.

Ya, cepat sembuh, itulah yang saya harapkan. Hiduplah dengan sehat, supaya mereka tidak perlu membeli obat obat mahal itu.
Saya sempat berpikir kenapa mereka tidak menggunakan JAMKESMAS, tentu saja itu akan banyak membantu kesembuhannya. Mereka tidak harus membayar obat obat tersebut, mereka juga tidak harus bingung akankah mereka masih bisa makan besok.
Dan mirisnya, orang orang yang menggunakan JAMKESMAS untuk menebus obat di apotek saya magang, malah orang orang yang menurut saya masih sangat mampu. Ada yang memakai gelang, ada yang HPnya bagus, lah kalau mampu begitu kenapa menggunakan JAMKESMAS? Bukannya itu untuk orang orang yang tidak mampu? Apakah mereka yang bergelang dan berhandphone adalah orang orang yang tidak mampu?
Aduuuh saya gak tau harus ngomong apa tentang mereka. Bisa bisanya mereka yang mampu menggunakan JAMKESMAS untuk menebus resep, dan mereka yang kurang mampu malah harus membayar obat obat yang mahal.

Selain itu ada satu pemandangan yang saya suka dari rumah sakit umum ini. Yaitu, saya sering menemui pasangan kakek nenek yang berjalan di koridor rumah sakit dengan bergandengan tangan. Dengan perlahan mereka berjalan bersama, sang nenek menggenggam tangan kakek sebagai tumpuan, dan sang kakek dengan telaten menuntun istrinya menuju tempat tujuan mereka.
Ah indah sekali, bukan? Saya berharap mama dan papa saya akan seperti pasangan itu suatu saat nanti.

Baiklah, sekian postingan saya kali ini. Jagalah kesehatan kalian :)

Wednesday, July 6, 2011

Hari Pertama Magang

Sebenarnya udah dari kemarin saya mau cerita tentang kegiatan magang saya kali ini, tapi sayangnya kemarin saya masih sibuk banget sama kegiatan itu. Jadi baru sekarang deh saya punya waktu berbagi dengan kalian. Okay so here we go...

Di postingan postingan sebelumnya saya kan udah cerita ya kalau saya mau magang bareng tiga orang yang gak terlalu saya kenal. Atikah, Dewi & Rifal. Eh tapi dulu saya sempat dekat dengan Rifal sih, dia teman sekelas saya di kelas 10, dia juga sempat beberapa kali mengantar saya pulang. Cieeeh...
Saya magang di suatu Apotek yang ada di dalam Rumah Sakit besar di Cirebon. Tapi, orang orang yang dirawat di RS itu gak boleh nebus resep ke apotek itu. Apotek tempat saya magang itu kegiatannya cuma nganterin obat ke instalasi instalasi. Misalkan, ada suatu instalasi yang memerlukan suatu obat tapi instalasi tersebut sudah kehabisan obatnya, nah jadi instalasi tersebut bisa langsung menelepon ke apotek itu untuk meminta obat. Selain itu kita juga menjual obat bebas seperti panadol, konimex, ada juga minuman minuman seperti frestea, coca cola, dll. Yah seperti Apotek yang biasa saja. Tapi sayangnya di Apotek ini ramainya kalau siang saja, kalau malam ya.... SEPI SEKALEE! Saking sepinya sampai sampai saya mau banget teriak "yow diobral diobral narkotika dengan harga miring yow yow".

Walaupun apotek ini gakk terlalu ramai, tapi apotek ini punya pegawai yang lumayan banyak. Ada tujuh. Ya tapi gak semuanya bekerja dalam satu waktu, tujuh orang itu ada yang kebagian sif pagi (jam 8 - jam 3) dan ada yang kebagian sif sore (jam 3 - jam 9 mlm).
Pegawainya ramah, muda muda, mau ngebimbing siswanya buat belajar mengetahui kegiatan apa aja yang dilakukan sebagai asisten apoteker.

Hari pertama magang, saya kebagian sif sore bareng si Atikah. Baru aja masuk saya langsung disuruh nulis barang barang yang udah terjual kedalam buku besar, terus si Atikah mau juga nyobain nulis di buku itu, yaudahlah saya ngalah sok Atikah aja yang nulis biarin saya mah nganggur aja ya. Lagi asik asiknya nganggur, dateng tuh Bu Nunung sambil bilang "ayo siapa yang mau ke apotek rawat inap", karena saya gak mau dibilang gak aktif jadi yaudah saya ngebuntutin Bu Nunung ke apotek rawat inap. Sampai disana.... YEEEY! ada si Lilis, Raissa, Ratno, wah ini mah temen saya semua! Tapi disana mereka lagi sibuk, trus Bu Nunung langsung nunjukin ini itu, ini tempat alat kesehatan, itu tempat obat suntik, yang ini isinya tablet semua, dll. Trus saya disuruh ngerjain resep gitu, ternyata gampang banget kerja di tempat itu. Saya cuma harus ngerjain resep yang sebelumnya udah diketik dulu, jadi saya gak harus baca resep dokter yang tulisannya masyaallah jelek banget! (om dokter gigi jgn marah ya).
Setelah resep itu keluar dari mesin print, saya langsung ambil barang barang yang tertera di resep itu, ya isinya infusan lah, obat suntik lah, tablet lah. Hmm gampang banget kan cuma ngambil doang? Walaupun kerjaannya gampang gitu, tapi pasiennya ngantri banyaaak banget! Otomatis banyak juga resep yang harus kita kerjakan yang menyebabkan kita semua JARANG duduk.

Setelah hampir semua resep udah dikerjain, dan apotek rawat inap udah gak ada pasien lagi, Bu Nunung ngajakin saya balik lagi ke Apotek yang sepi itu tuuuh....
Yaudahlah ya saya nurut aja daripada saya langsung dikasih nilai C? Nah loh -_-

sekembalinya saya ke apotek, saya langsung disambut pertanyaannya si atikah "disana ngapain aja jeh git?". "ngapain aja boleh", jawab saya sambil ngambil remot tv. Daripada BT, mending kita ngakak ngakak aja ya nonton Hitam Putih di Trans7. Nah lagi asik asiknya nonton, eh tiba tiba Bu Nunung dateng ngeganti channelnya ke RCTI, dia demen banget ngeliat SURTI! Yaudahlah sebagai pendatang baru saya ngalah aja yak.
Pas dia pergi ke gudang, langsung saya ganti aja lagi channelnya ke Trans 7. Aah nonton deh tuh saya sama Atikah berduaan aja, yah tapi kebahagiaan kita berdua gak berlangsung lama gara gara Bu Nunung balik lagi dan ngeganti channelnya ke RCTI lagi. Ngeeeek. Mingkem aja lah.

Yah jadi begitulah hari pertama saya magang.
Hari kedua sih ya hampir sama kaya hari pertama tapi bedanya saya gak main lagi ke Apotek Rawat Inap. Karena saya dapat sif sore lagi, maka kerjaannya ya cuma nonton sinetron bareng bu nunung, sambil sesekali ngeliatin jam.
"oh masih jam 7, ah 2 jam lagi...".
"oh udah jam 8, ah asik sejam lagi udah mau pulang"
"yes! Jam 9! Bu nunung, pulang yuk bu!"

oh iya kemaren saya baru ketemu temen deket saya, si Celvia. ah ya allah kangen banget deh sama tuh anak. Dia juga magang di rumah sakit itu, jadi ya pastinya kita seneng banget pas kita ketemu di jalan. Langsung deh saya teriak "CELVIAAAAA! Ah gila ya koas koas disini cakep naudubilaaah!" hahaha


okay gitu aja deh cerita tentang magang kali ini. nanti gampang dilanjutkan lagi yow!

Saturday, July 2, 2011

Rambut baru

Yuhuuuuu! Rambut saya habis digrepe grepe sama banci salon. And... this is it potongan rambut baru saya..



saya butuh waktu berhari hari untuk meyakinkan diri saya kalau rambut pendek itu gak bikin ribet, dan banyak keuntungannya, misalkan: saya bisa irit shampo dan nyisir pun gak akan susah.
Terakhir kali saya potong rambut pas desember 31, itu emang saya bener bener ingin buang sial jadinya saya memutuskan untuk potong rambut, potongannya pun masih melebihi leher, masih terkesan panjang. Rambut saya tuh banyaaaaak banget. Jiwog! Cepet banget panjangnya, jadi dalam waktu beberapa bulan rambut saya udah melebihi pundak. Karena saya orangnya suka risih, males nyisir, jadilah saya memutuskan untuk potong pendek saja. Terlihat lebih segar, huh? Hehehe.
Saya puas banget sama hasil kerja banci salonnya, dia hebaaaaat! Dengan bermodal 15000 rambut saya sekarang sudah rapih dan terasa lebih ringan.

Oh iya, tunggu kelanjutan cerita Diary Chris ya! Besok saya akan menerbitkan part 2 sekaligus part terakhirnya.

Btw, kakak saya diterima di UNSOED jurusan ilmu hukum. Sekarang dia lagi di Jakarta mau ikutan simak UI dan tesnya. Pengen coba coba, katanya.

Yang ingin bermalam minggu dengan keluarga atau pasangannya, selamat bersenang senang!