Monday, February 22, 2016

Dead Fish Prank

source

Dulu, bapak saya iseng mengoleksi ikan ikan kecil, apalagi waktu jaman jamannya ikan lohan sedang booming, nggak mau ketinggalan, bapak saya pun ikut-ikutan beli ikan lohan di pasar. Suatu hari ada beberapa ikan kecil mati dan saya menyaksikan langsung bagaimana bapak saya mengambil ikan tersebut untuk kemudian dibuang, bukannya langsung dibuang, bapak saya malah iseng mendorong-dorong saringan ikan tersebut ke muka saya, sontak saya lari ketakutan karena jijik dan baunya amis iwwwhhh. Selain itu, ada juga kejadian saya hampir menginjak ikan lohan yang tergeletak menggelepar di lantai karena entah bagaimana si ikan lompat dari dalam ember, waktu itu kebetulan akuarium sedang rusak, jadi untuk sementara ikan ikan tersebut harus tinggal di dalam ember. Boro-boro kasian, saya malah jijik lihat badannya yang gemuk gemuk berlendir.

Semenjak saat itu saya nggak suka makan ikan karena setiap saya makan ikan selalu saja saya teringat pada dua kejadian tersebut. Apalagi saat makan ikan yang dagingnya basah iwwwhhhh memori itu selalu muncul kembali, bikin saya bergidik jijik. Akhirnya untuk beberapa tahun saya berhenti makan ikan. Kejadian tersebut pun berimbas pada seafood lainnya seperti udang, saya nggak bisa makan udang karena udang dagingnya basah, dan dalam pikiran saya basah itu menandakan kalau udang itu belum matang. Jadi sampai sekarang saya nggak makan udang sama sekali, kalau ikan, saya masih bisa tolerir ikan ikan yang dimasak kering seperti ikan asin. 

Beberapa bulan yang lalu, praktikum Anatomi Fisiologi Manusia dengan judul Sistem Endokrin menggunakan ikan mas kecil sebagai hewan percobaan, ukurannya kira kira sebesar jari tengah orang dewasa, sebagian ada yg kurus, dan sebagian ada yang gemuk. Langkah langkahnya pun gampang banget, kita disuruh mengamati perbedaan saat ikan dimasukkan kedalam larutan Insulin, kemudian setelah terjadi perubahan terhadap perilaku ikan, kita harus segera memindahkan ikan tersebut ke dalam larutan Glukosa. Saat tiap tiap kelompok mulai mengambil ikan dari botol botol yang disediakan, saya lihat di meja terdapat botol besar yang hampir terisi penuh dengan setumpuk ikan ikan mati. Saya yang melihatnya cuma bisa bergidik geli, rupanya hal tersebut memicu perhatian teman saya. Anita tanya, "lho inggit takut ikan?", saya jawab "iya nit, geli. liat aja deh badannya licin licin gitu iiwwhh".

Penampakan si Ikan
Personil Kelompok 4 Terdiri Dari Ivy, Saya, Anita dan Hendy

Sepanjang praktikum anfisman, saya nggak berkontribusi banyak pada kelompok saya. Saya malah asik mondar mandir kesana kemari sambil ketawa ketawa nggak jelas dengan teman teman yang lain. Saya ingat waktu itu saya sempat berantem berantem kecil dengan Dede, dia mengambil HP saya dan saya mencoba untuk merebutnya kembali. Tangan Dede mengacung-acungkan HP saya sambil tertawa seolah-olah dia pikir saya nggak bakalan bisa meraihnya karena Dede memiliki postur badan yang cukup tinggi. Tapi dengan sekali loncatan saya bisa meraihnya, kemudian membalik badan berlalu menjauhi Dede. Saat saya berbalik badan, saya melihat Hendy dan Ivy sedang memandang ke arah saya sambil tersenyum lucu. Saya nggak terlalu menggubris mereka, saya pikir mereka berdua menikmati adegan saya dengan Dede tadi, saya pun kembali mondar mandir sambil bercanda dengan teman teman yang lain. I remember i was so happy that day and i laughed a lot, tanpa menyadari sedikitpun kalau ternyata ada seseorang sedang menjahili saya. 

Tiba tiba langkah saya terhenti saat saya melihat teman saya si Ara dengan tampangnya yang terkejut dan kedua tangannya terangkat keatas meminta tolong seseorang untuk mengambilkan sesuatu dari dalam kantong jas labnya, Hendy dengan sigap langsung membantunya mengambil sesuatu yang dimaksud Ara. Langkah saya pun mundur menjauhi orang orang yang sedang mengerubungi sambil menertawai Ara, agak agak merinding takut dijadikan korban seperti Ara, saya pun memeriksa kantong jas lab dengan cara merabanya dari luar (perhatikan foto kedua kalau kalian susah bayangin dimana letak kantongnya), ah ada sesuatu... kemudian iseng saya pencet pencet... hmmm kok empuk? jangan jangan.... dan ketika saya lihat isinya, benar saja! Ada tiga ikan mati di dalam kantong jas lab saya. Anjirrrr...

"AAAAA!!!! ADA IKAN! ADAAAA IKAAAAAN!!!", jerit saya ketakutan, tubuh saya gemetar, kemudian tanpa bisa dikontrol tangis saya pun pecah. Jelas saja semua orang kaget, mereka yang tadinya mengerubungi Ara, langsung bubar gantian mengerubungi saya yang menangis sesenggukan. Saya menutup muka saya dengan kedua telapak tangan saat saya menangis, jadi selain Dede, saya nggak tau siapa lagi yang waktu itu mengambil ikan ikan tersebut dari dalam kantong saya. Saya dengar orang orang berusaha menenangkan saya "udah nggit, jangan nangis", "cep... cep... ini lagi diambilin nih, udah ih jangan nangis malu tau", dan nggak tau siapa tiba tiba bilang "eeeeh ternyata di kantong yang sebelah kiri juga ada" HAAAAAAA!!! TUHAAAAN!!  Saya makin nangis sejadi-jadinya, siapa sih yang tega ngelakuin ini dan kok bisa-bisanya saya nggak nyadar sama sekali T__T

Hari itu saya merasa seperti kembali lagi ke jaman SD dimana orang orang menjahili saya dan yang bisa saya lakukan hanyalah menangis. Saya pikir hal itu nggak akan terulang lagi, ternyata saya salah. Jangan ditanya lagi malunya seperti apa, Bayangin aja udah umur 21 tahun gini masih aja nangis karena dijailin teman, tapi yah mau bagaimana lagi, yang ini sudah keterlaluan.
Saking kesalnya, hari itu saya jutekin semua teman cowok saya, padahal sebenarnya yang melakukan itu hanya satu orang, dan rupanya si Ilham yang jail. Teman teman saya cerita kalau korban kejailan si Ilham bukan saya dan Ara saja, teman teman saya yang lain juga kena, sampai sampai semua ikan yang ada di dalam botol itu habis dimaini Ilham. Ckckckc...
Dan ternyata memang banyak orang yang tau saat Ilham beberapa kali mepet mepet sambil memasukkan ikan ke dalam kantung saya, termasuk saat saya sedang berantem berantem kecil dengan Dede, tapi mereka nggak ada yang kasih tau saya dan malah membiarkannya. Yah dimaafkan saja lah, toh memang nggak ada yang tau kalau saya takut dengan ikan.

Tulisan ini diikutsertakan untuk Giveaway di blog eparamata.com

13 comments:

  1. Hati-hati, Nggit. Biasanya yang suka jail itu nyimpan rasa. Acieeeeeeee.
    Jadi gimana sama Ilham? aacieeeeee. HAHAHAHA.

    Gue juga takut sama ikan. Eh, mungkin lebih tepatnya, gue takut sama semua binatang, kecuali kucing. Sama ayam saya takut, burung takut, kelinci takut, kecoa apalagi. Bukan takut sih, nggak berani aja gitu.

    Gue juga nggak suka makan ikan. Entah udah berapa lama gue nggak makan ikan. Daripada makan ikan, lebih baik gue makan telur ayam. Mungkin, karena baunya yang nggak enak, makanya gue nggak suka sama ikan.

    ReplyDelete
    Replies
    1. wehhh asem banget ni orang, ngga mungkinlah, kan Ilham pecinta sesama jenis *kemudian digebukin Ilham* hahahaha

      yeayyy toss kita sama!

      Delete
  2. Haha kamu takut ikan ?
    Ga banyak orang yang takut ikan lho, tapi kalau ikan mati di masukin kantong aku juga psti njerit kok cuma blm tau itu bakalan sampe nangis apa engga.
    Eh inggit kamu yang pake jilbab item itu ?

    ReplyDelete
  3. ih mb takut ikan ?? saya juga takut mb sama ikan, apalagi sama ikan hiu, jijik-jijik gimana gitu. padahal kan ikan hiu imut apalagi kalau senyum trus gigi kelihatan ih imut banget mba, cuman saya takut :(

    ih masa ikannya jadi bahan percobaan sih, mb nggak berperi keikanan nih.. kan kasian ikannya, mending ikannya dimakan

    ReplyDelete
  4. ciyeee...jadi pahlawan yang terlihat cuma dede?!? uhuk

    ReplyDelete
  5. wah, semacam fish phobiag itu kah jadinya...
    nggak enak amat takut ikan mbak, ikan mah enak buat dipelihara. apalagi buat di makan :))

    ReplyDelete
  6. Praktikumnya ribet amat. Otak gue belum nyampe sini, nih.

    Ikan takut ikan lohan aja atau semua jenis ikan?

    ReplyDelete
  7. Kamu trauma sama ikan ya brati ._. aku juga agak trauma sih gara-gara dulu pernah kena patilnya ikan lele -_- jadi takut megang ikan wkwkwk. tapi nggak seekstrim kamu gini sampai nangis sesenggukan ._.

    ReplyDelete
  8. Haduh sampe nangis sesenggukan gitu, ditambah gak suka makan ikan, udah kayak orang phobia sama ikan :o

    Si Ilham kok gitu yak, semua ikan dalem botol dipake buat ngerjain temen, temen-temen lainnya udah tau tapi diem aja. Yang tabah ya, mba:'))

    ReplyDelete
  9. Duh kesian banget git... bukan pas ditaruh ikannya tapi pas nangis dan dilihat teman-teman yang lain. Haha kalo udah pernah kayak gitu mereka gak bakal pernah jahilin kamu lagi karena takut kamu nangis. :P

    ReplyDelete