Friday, October 21, 2011

Karena Terkadang, Teman Bisa Lebih Menyebalkan Dari Musuhmu

"Git, sebelum berangkat les, kamu ke kosan aku dulu sih. akunya gak ada temennya", salah seorang teman dekat saya sms begitu kemarin. "loh, emangnya anak kosan lain gak pada les tah?" balas saya heran. "tau deh. nanti aku mau cerita ya git", saya semakin heran, temen saya ini (sebut saja intan) gak biasanya nyuruh nyuruh saya buat mampir ke kosannya hanya untuk berangkat les bareng, karena dia biasanya berangkat bareng temen temen satu kosnya.
karena kemaren saya lagi males berangkat les, saya jawab, "saya gak les, tan", "yaudah aku juga gak les deh git", "loh emang kenapa?", "lagi sebel sama mereka". haizzz! si intan smsnya singkat amat, bikin penasaran aja. saya tanya lagi, "sebel kenapa sih tan?", lalu dia cerita ke saya kalau dia lagi sebel banget sama teman sekamarnya dan tetangga kamarnya.

Jadi begini, kemaren ada salah satu teman mereka yang ngasih lima buah mangga, ngasihnya itu ke teman sekamarnyan intan, namanya lisa (kalau teman sekamar, otomatis mereka dekat banget kan?), nah kelima buah mangga itu memang sudah dijatah untuk lima orang yang sudah ditentukan nama namanya. kelima orang itu memang satu kosan dan berteman baik. lalu ada lagi cewek di kosan itu juga yang tergabung dalam kelima orang tadi (jadi jumlahnya enam yah) namanya sebut saja sinta, kebetulan keenam cewek ini teman sekelas saya.
di hari itu, intan, saya dan yang lainnya sibuk ngerjain makalah IKM, tiba tiba cewek cewek kosan tadi datang sambil minum jus mangga. termasuk sinta. saya sempat tanya ke lisa beli dimana, dia bilang mangganya dapet dari mbak yen barusan, trus mereka bikin jus sendiri.
dan kalian tau? sebenernya di dalam kelima mangga itu ada haknya intan, dan si sinta seharusnya gak dapet jatah. tapi anehnya kenapa intan gak kebagian jatah mangganya?

di hari yang sama, setelah makalah mereka selesai, anak anak kos tadi pergi ke Carrefour buat main DDR, dan mereka gak ngajak intan sama sekali. nyesek banget! selain haknya udah diambil orang, sekarang dia berasa gak dianggap gitu. dia juga heran sama lisa sahabatnya, kok dia bisa ngebiarin mangganya diambil sinta.
saya yang dengar ceritanya sedari tadi juga ikutan nyesek. ditambah intan ngeluh ngeluh pengen pulang aja ke Bekasi, udah gak betah dia disini.

mungkin intan sangat childish, hanya karena sebuah mangga dan gak diajakin bersenang senang, dia marah. tapi dipikir pikir kalo saya yang ada di posisinya dia, saya juga akan merasa sama kesalnya seperti yang dirasakan intan. makannya saya gak berani bilang "yaelah gitu aja sewot" wahhh bisa gawat kalau saya sampe ngomong gitu, bukan apa apa sih hanya aja saya takut kalau besok besok giliran saya yang tertimpa masalah seperti itu -____-
jadi saya cuma bisa nyaranin intan untuk sabar aja, padahal kalau saya yang ada di posisinya dia, belum tentu saya bisa sabar. dia bilang dia pengen nangis, pengen banget marah sama mereka, pengen banget nunjukin kalau dia kesel sama mereka, pengen balas dendam juga.
wah ternyata di dunia ini gak cuma saya aja yang kalau lagi marah sama seorang teman sampai segitunya, sampai pengen balas dendam segala.
jujur, saya juga orangnya pendendam, saya ingin orang yang menyakiti saya, merasakan hal yang juga sama seperti apa yang saya rasakan. tapi yah itu hanya dalam hati saja, pengen banget balas dendam tapi gak berani untuk membalasnya -___-
jadi kalau saya lagi sebel banget sama orang orang terdekat, saya cuma bisa diam, memendam dendam, dan pura pura baik baik aja karena saya takut kalo saya malah menunjukan kemarahan saya sama orang itu, saya yakin saya akan mendapatkan kesulitan dalam bergaul di lingkungan itu. misalkan, saya marah dan musuhan sama intan, lalu saya pengen ngobrol sama teman teman saya yang lainnya, sedangkan pas saya mau mendekati mereka, eh ternyata disitu ada musuh saya, ya gak mungkin kan saya tiba tiba nimbung?

Nah jadi saya nasehati intan kalau dendam itu bukan solusi yang baik, menunjukan perasaan marah dia ke mereka juga bukan solusi yang baik. karena pastinya dia akan kesiksa sendiri, bisa jadi nanti malah dia yang dikucilkan. saya bilang, "mulai sekarang coba bersikap seperti orang gak peduli, terserah mereka mau jalan kemana, mau ngajak kamu atau enggak. jangan tunjukan kalau kamu marah karna mereka bersenang senang tanpa kamu, nanti bisa bisa mereka pikir kamu iri".
dia bisa setuju dengan apa yang saya sarankan, dia memutuskan mulai sekarang "elo elo, gue gue. urusan lo bukan urusan gue", lalu keadaan pun membaik. saya sms lagi "yaudah, jangan galau melulu. belajar gih. inget remedial fisika besok!", saya tersenyum dengan balasannya "iya tau, aku sih profesional git, galau ya galau aja, remedial fisika mah tetep".

Dan untuk semua orang yang sedang dibikin kesal oleh teman, sahabat, pacar, orang tua, dsb. mungkin saja dulu kamu pernah membuat kesal mereka, jadi jangan marah kalau sekarang giliran mereka yang bikin kamu kesal. juga selalu ingat, gak ada orang yang sempurna di dunia ini. gak selamanya orang orang yang kamu sayangi akan slalu membahagiakan kamu dan menjadi seperti apa yang kamu inginkan.


26 comments:

  1. suka paragraf terakhirnya git...

    btw, titip salam buat si intan...turut berduka cita atas meninggalnya hak mangga anda,,,slruuupp..#minumjusmangga

    :P

    peace git....

    ReplyDelete
  2. ini biasa terjadi kalo ada cekcok dengan teman....
    :P

    ReplyDelete
  3. Betul sekali. Di dunia ini (selain Sang Maha Pencipta) nggak ada yang sempurna nggit.

    ReplyDelete
  4. ya memang harus saling pengertian lah :)

    ReplyDelete
  5. Jika seseorang pernah membuat orang marah, maka ia tidak akan mati sebelum dibuat marah juga..
    Begitulah mungkin....

    ReplyDelete
  6. haha asssik ane pro dah sama saran jangan dendam jangan marah, ngebikin sakit nantinya kalau diterusin

    salam juga deh buat intan, tegar aja toh cuman masalah sepele kan
    masih ada masalah killer daripada itu so keep positif aja deh
    :D

    ReplyDelete
  7. sahabat yg baik adalah org yang mau nunjukin kesalahan kita

    ReplyDelete
  8. wah, kalo aku jadi intannya juga bakalan sakit hati
    --"

    ReplyDelete
  9. saya setuju sama kata2 inggit yang terakhir.. :D

    ReplyDelete
  10. saya setuju sama kata2 inggit yang terakhir.. :D

    ReplyDelete
  11. kerseteruan. uwww. sabar ya. lebih baik sabar dari berantem. jangan bacok bacokan ya bilang ke teman nya. uwww serem

    ReplyDelete
  12. sya juga dlu rada dendam gitu kalo sebel ma orang, sekarang uda coba melampiaskan(tanda kutip) dengan cara ngomong langsung ke orang yg uda buat sya sebel. It works! :)

    ReplyDelete
  13. sahabat biasanya berbagi.Intan yang sabar ya,,,,
    apa yang telah kita lakukan, akan mendapat balasan

    ReplyDelete
  14. Tapi menurut w malah kalau kita ada konflik dengan teman kita,pasti kedepan kita akan menjadi sahabat dekat lebih dekat dibanding teman yang kagak pernah adu mulut dengan kita
    Soalnya pengalaman w ya,hehehe

    ReplyDelete
  15. kalau gitu tinggal pinter pinternya kita cari prioritas aja ;DD tapi kamu keren, bisa ngeliat suatu masalah dari sudut pandang lain.

    ReplyDelete
  16. yahh..dalam laut bisa diukur, dalam hati manusia siapa yang tahu?

    ReplyDelete
  17. Nggit, susah juga ya kadang-kadang. Kadang aku juga dibegituin, kadang juga aku digituin orang. Seimbang deh itu namanya. Walaupun gak sadar juga sih ternyata aku pernah melakukan hal itu ke temenku.

    hmm. Masalah begini emang sering jadi sensitif :)

    Suka paragraf terakhir kamu Nggit... =D

    ReplyDelete
  18. Tumben nih anak pinter..
    kesambet apaan yak :D

    hahahaha
    setelah lama gak blog walking :) akhirnya bisa mampir disini juga.huhuh

    ReplyDelete
  19. Betul. SAya sepakat dengan paragraf terakhir kamu. Bravooo... TT__TT


    Eh eh tapi gimana dengan teman yang suka memanfaatkan banget? Saya gak merasa pernah memanfaatkan dia... tapi dia memanfaatkan saya... sampe saya kerepotan. :(

    ReplyDelete
  20. berantam sama teman biasalah, kita cukup sabar dan menahan diri biar hubungan tersebut ga tambah parah

    ReplyDelete
  21. weeedewww, urusan mangga ampe segitu nya ya Nggit... hi hi hi.

    Sabar ya, namanya juga temen, dan mungkin kamu paling enak diajak curhat.

    Salam

    ReplyDelete
  22. emang yah nasehatin orang itu paling gampang daripada ngerubah diri sendiri. gw juga ngalamin kok. hehehe

    tapi menurut gw sih, biarin aja sih git. biar dia nyelesein sendiri masalahnya...

    ReplyDelete
  23. Itulah indahnya persahabatan. Kadang nyebelin kadang enak banget.. Yah namanya juga manusia.. :)

    ReplyDelete
  24. Hem hem...
    selamat hari blogger dan hari sumpa pemuda ya inggit.

    yg sering menjadi akar masalah yaitu 3 faktor cinta, harta dan jabatan.

    ReplyDelete
  25. haaaa itu gue bgt ._. sering bgt saya ngerasa dndam sama tmn dan cuma bisa diem , mulai skrg bkal coba dh sama sarannya

    ReplyDelete