Wednesday, July 13, 2011

Gak tega...

Ini sudah memasuki minggu kedua saya magang di salah satu apotek di dalam rumah sakit umum besar di Cirebon. Saya sangat menikmatinya, malah menurut saya kegiatan magang selama sebulan itu masih kurang. Ternyata benar kata kakak kakak kelas saya, magang tuh lebih enak daripada sekolah hahahahaha.

Saya telah banyak belajar dari kegiatan ini, diantaranya adalah belajar bersyukur. Bersyukur karena saya masih diberikan kesehatan sampai pada saat ini, juga bersyukur karena saya hidup dalam keluarga berkecukupan.
Jadi begini ceritanya, saya sering sekali melayani pasien yang hendak menebus resep dokter, sebelum resep dikerjakan oleh saya resep itu dihitung dulu harganya, setelah pasien setuju dengan harganya maka saya bersama asisten apoteker lain akan mengerjakan resep tersebut. Tapi kan gak semua obat dijual dengan murah, dan gak semua orang yang menebus resep dokter adalah orang orang yang hidupnya berkecukupan.
Dan beberapa hari ini saya sudah berkali kali melayani pasien yang menurut saya tidak hidup berkecukupan tetapi ia harus membayar obat obat yang mahal.
Seperti kejadian hari senin lalu,

Bapak: "mbak, ini mau nebus resep dokter".
Saya: "ya tunggu sebentar bapak, saya hitung dulu harganya berapa".
(beberapa menit kemudian)
Saya: "semuanya Rp. 480.000 bapak".
Bapak: "mmm... *mikir* kalo seperempatnya aja boleh gak?".
Saya: "boleh, jadi semuanya sekitar Rp.140.000-an".
Bapak: "*masih ragu* yasudahlah gak apa apa".

Duh, miris. Saya gak tega banget liat wajah bapaknya sewaktu ia tau resep yang hendak ia tebus itu mahal sekali. Saya tipe orang yang gak tegaan, tapi saya bisa apa untuk membantu bapak itu selain berdoa untuk kesembuhannya?

Ada lagi kejadian yang sama. Bedanya kali ini adalah kakek kakek dan nenek nenek yang tidak terlalu renta. Mereka hendak menebus resep dokter, kali ini si nenek yang sedang sakit. Obat obatnya juga mahal, hampir Rp. 200.000. Kemudian si kakek menatap pada nenek dengan tatapan yang seperti "ada gak ya uangnya? lalu bagaimana kita makan besok?".
Lagi, saya tidak bisa melakukan apa apa selain tersenyum sambil mengucapkan "cepat sembuh ya, nek" ketika menyerahkan obat kepadanya.

Ya, cepat sembuh, itulah yang saya harapkan. Hiduplah dengan sehat, supaya mereka tidak perlu membeli obat obat mahal itu.
Saya sempat berpikir kenapa mereka tidak menggunakan JAMKESMAS, tentu saja itu akan banyak membantu kesembuhannya. Mereka tidak harus membayar obat obat tersebut, mereka juga tidak harus bingung akankah mereka masih bisa makan besok.
Dan mirisnya, orang orang yang menggunakan JAMKESMAS untuk menebus obat di apotek saya magang, malah orang orang yang menurut saya masih sangat mampu. Ada yang memakai gelang, ada yang HPnya bagus, lah kalau mampu begitu kenapa menggunakan JAMKESMAS? Bukannya itu untuk orang orang yang tidak mampu? Apakah mereka yang bergelang dan berhandphone adalah orang orang yang tidak mampu?
Aduuuh saya gak tau harus ngomong apa tentang mereka. Bisa bisanya mereka yang mampu menggunakan JAMKESMAS untuk menebus resep, dan mereka yang kurang mampu malah harus membayar obat obat yang mahal.

Selain itu ada satu pemandangan yang saya suka dari rumah sakit umum ini. Yaitu, saya sering menemui pasangan kakek nenek yang berjalan di koridor rumah sakit dengan bergandengan tangan. Dengan perlahan mereka berjalan bersama, sang nenek menggenggam tangan kakek sebagai tumpuan, dan sang kakek dengan telaten menuntun istrinya menuju tempat tujuan mereka.
Ah indah sekali, bukan? Saya berharap mama dan papa saya akan seperti pasangan itu suatu saat nanti.

Baiklah, sekian postingan saya kali ini. Jagalah kesehatan kalian :)

31 comments:

  1. yE klo nebusnya setengah nanti sembuhnya setengah pa ga ya? emang orang miskin di negri ini ga boleh sakit tpi apa boleh buat sakit itu ga dipinta.

    Ortumu pengin mesra kaya kake nene yg berduan tapi ya jangan di koridor rumah sakit ya mendingan jln2 di taman atau dimana. hehehe

    ReplyDelete
  2. kamu bisa membantu mensosialisasikan soal jamkesmas itu ke mereka yg gak mampu menebus obat itu, git... pasti itu sangat membantu mereka :)

    ReplyDelete
  3. salah, sehat itu murah..sakit yang mahal..hehehe..iya kan? kalo sakit harus berobat beli obar, mahal kan, kalo sehat, gak perlu berobat..

    Ya begitulah, mungkin mereka gak tau diri kali ya, udah kecukupan masih pengen yang gratis aja..Duh ikutan sedih baca cerita kamu..

    ReplyDelete
  4. @baha andes: iya, nanti kan kalo obatnya sdh abis mereka bs beli lagi.
    HAHAHAHAHA ya maksud aku gak gitu gitu jg kali mas. Intinya aku cuma mau mama papa aku sampe tua gandengan gt.

    @mas Adhi: tapi kan aku gak tau mereka beneran miskin apa gak. kalau aku bilang "pake jamkesmas aja pak" lah nanti kalo orang itu tersinggung gimana? "saya mampu beli obat itu kok!"
    -_-

    @nyla: MUAHAHAHAHA iya ya bener juga :D

    ReplyDelete
  5. Sama dong Git... aku juga gak tegaan...
    sekali waktu aku nyabutin gigi pasien sampe abis... krn rusak semua...
    giliran biaya, akhirnya kudiskon separonya... abis kasian... serba salah ya... :-(

    Tapi biasaya dirumah sakit mereka punya kartu Gakin atau Surat Keterangan Tidak Mampu, tidak ada yah?

    ReplyDelete
  6. Waduh Nggit, aku juga nggak tega kalo berhadapan dengan situasi kayak gitu. Paling trenyuh waktu liat adegan kakek nenek (bukan yg gandengan tangan lho ya) mau nebus obat.

    Suka sama pesan tulisan ini, hiduplah sehat biar nggak ada acara nebus2 obat.

    Hmmm, sebulan magang masih dirasa kurang? Wew, bener2 menikmati dong. Ini sudah di pertengahan magang ya? sukses selalu;

    ReplyDelete
  7. @bu Lyliana: oh ibu tuh dokter gigi? Iya ya kasihan jg udah kesakitan garagara giginya dicabut, bayarnya mahal pula hahahaha. Ada bu, ada SKTM dan JAMKESMAS. Mereka gak pake itu mungkin karena mereka bukan orang orang miskin juga, tapinya mereka gak nyangka obatnya semahal itu.

    @masbro: iya mas, tapi tadi aku dimarahin gara gara telat :/

    ReplyDelete
  8. wah, gimana ya.

    kita emang harus bersyukur, terutama dengan yang namanya kesehatan. jangan sampe kayak bapak itu tuh mau nebus obat mahal2. sehat itu mahal. hha

    ReplyDelete
  9. ouh ... benar2 ga tega aku T_T

    ReplyDelete
  10. huaaaaa kasian bangeeeet :( mulai sekarang harus banyak bersyukur nih :D

    ReplyDelete
  11. iya, bagusnya JAMKESMAS dihapus aja. buang-buang uang negara..masa ada orang dah 3 kali naek h*j*, berobat ke puskesmas pake jamkesmas..sedangkan yang rumahnya udah hampir rubuh, harus bersitegang dulu dengan adminstrasi, kalo dia emang warga kurang mampu..Woi pemerintah dengan janji jaminan ksehatan buat warga kurang mampu, bubuk roti kena mata, mana BUKTI NYATA?

    ReplyDelete
  12. aduh kadang miris denger berita orang mampu berobatnya pake jamkesmas. -____-'

    ReplyDelete
  13. sediih denger cerita bapak2 dan kakek nenek itu git :(
    dan miris banget orang yang berkecukupan kok bisa2nya pake jasa Jamkesmas #asahgolok

    ReplyDelete
  14. Miris banget ya, di dalam hidup kita ini ternyata masih banyak ketidakadilan

    Yg kaya makin kaya, yg miskin makin melarat...

    Makanya, gua pengen cepet kaya, supaya bisa bikin foundation buat mereka2 yg kekurangan >_<

    Nice post btw

    ReplyDelete
  15. Emang tragis, mau sembuh dari sakit aja mahal,. sedih gue liatnya.. hiks

    ReplyDelete
  16. kalo gue disana jadi lo, kek, nek.. udah saya bayarin aja obatnya.. cepet sembuh ya :)

    ReplyDelete
  17. @bang urkhan: Waaah gila aja lo bang 200rb tauk -_-

    ReplyDelete
  18. hhiiihhh... pengen aku colong obatnya buat si kakek nenek... gak tega...
    kok ya tega2nya mereka yang berkecukupan ngambil jamkesmas yang bukan haknya...

    ReplyDelete
  19. jangan2 yg bergelang dan berhandphone itu sebenernya sanggup beli materi tp ga sanggup kalo ngurusin sakitnya jd ya begitulah hehehehe....tetep pake jamkesmas..:)

    ReplyDelete
  20. sakiiit tuh pemerinta kitaa... yang dapet jamkesmas malah yang mampu beli hape dan gelang. WTF!!!!

    ReplyDelete
  21. hiks hiks kesiaan bgt yah ngeliat kakek nenek itu ( yg nebus obat ) , heemm posisi kamu jadi serba salah yah , tapi coba aja tawarin jamkesmas itu , sapa tau tawaran kamu itu sangat membantu mereka :)

    ReplyDelete
  22. Dimarahin gara gara telat? hiyahaha...

    ReplyDelete
  23. wuihh..kok gak adil gitu...
    yang seleksi jamkesmas tu cp c^^

    ReplyDelete
  24. selama jadi koas, aku jg sering ngeliat begini, ga tega yah. waktu itu ada yg mau operasi caessar karena indikasi, tapi ga mampu dan ga ada jamkesmas, kasian suaminya pontang panting nyari dana, sementara ada pasien yg pakai jamkesmas tapi perhiasannya banyak.
    ga bayangin kamu hampir tiap hari liat situasi kaya gini, mudah2an jamkesmas adil deh ya dan yang penting, pasien sendiri harus mau ngurus jamkesmasnya

    ReplyDelete
  25. bukan cuma jamkesmas
    kayaknya program apapun buat orang kurang mampu
    banyak diselewengin sama aparatnya...
    miris...

    ReplyDelete
  26. Git, ada PR buat lu nih, hehehe

    http://claude-c-kenni.blogspot.com/2011/07/my-kind-of-girl.html

    ReplyDelete
  27. Wah, ko bgtu?
    tpi
    sglanya tdk aneh n trlihat sllu wajr
    dlm lpangn pda msyarkat qta.
    tetp smangat z ya non!
    sksez sllu

    ReplyDelete
  28. Heem.. Ayas jd ikut Prihatin neh ma Mereka yg kurang mampu harus nebus obat yg Mahal gitu.. kalo aja program JAMKESMAS gak diKorupsi/diselewengkan, pasti Mereka akan terbantu dgn itu...

    ReplyDelete
  29. trenyuh bacanya, iya kamu dah ckp membantu kok dgn melayani mereka dengan baik dan ramah itu dah sangat menghibur mereka :) tetap semangat yach dek.

    ReplyDelete
  30. obat itu memang mahal makanya harus jaga kesehatan. btw, pengumumannya besok.

    ReplyDelete
  31. kalo menurutku mendingan dikasih saran obat generik biar murahan dan dokternya juga harusnya lihat kedaan pasien tersebut jgn asal tembak aja


    salam kenal mbak inggit-inggit semut

    ReplyDelete